cooliO

1:21 PM Edit This 0 Comments »

friend or FOE part II (via muharikah.wordpress.com)

2:07 PM Edit This 0 Comments »

bismillahirrahmanirrahim..

tulisan tulisan di muharikah begitu terkesan di hati saya
dan kehadiran tinta tinta tersebut begitu mengena pada waktunya
segala puji hanya bagi ALLAH
yang menyatukan hati saya dan tulisan ukhti itu
yang menggerakkan hati saya untuk membaca, sekaligus terkesan, dan ingin sekali berkongsi di laman saya pula
semoga saya sentiasa muhasabah dengan tulisan ukhti ini
dan sememangnya saya mempunyai niat untuk menulis dengan kandungan yang serupa
tapi, tulisan ini begitu memikat hati saya sehinggakan saya merasakan saya tidak akan dapat menulis dengan secantik ini
insyaALLAH, saya akan cuba juga (saya pun nak saham akhirat juga!)
insyaALLAH, harap anda tersentuh juga! (selalulah ke blog muharikah..memang BEST)


Manusia ini berbezakan?

dan terkadang kita lebih prefer bersama/berkawan dengan mereka yang ‘sama’ dengan kita sahaja.

sedangkan Allah memang menemukan kita dengan pelbagai jenis manusia supaya kita dapat berkenalan dengan mereka.

Namun, yang paling penting sekali adalah; untuk belajar bagaimana nak bergaul dan ‘deal’ dengan manusia yang amat berbeza sekali.

( sebab itu ramai murabbi ini, hanya akan cari mad’u yang ngam dengan dia sahaja.. taklehlah kan camtu? sebab dakwahkan untuk semua… termasuk utk orang yang paling susah kat dunia sekalipun)

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلنَّاسُ إِنَّا خَلَقۡنَـٰكُم مِّن ذَكَرٍ۬ وَأُنثَىٰ وَجَعَلۡنَـٰكُمۡ شُعُوبً۬ا وَقَبَآٮِٕلَ لِتَعَارَفُوٓاْ‌ۚ إِنَّ أَڪۡرَمَكُمۡ عِندَ ٱللَّهِ أَتۡقَٮٰكُمۡ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ۬
Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan . Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya. ( Al-Hujurat: 13)

Allah kaitkan, taaruf itu dengan takwa. Kerana taqwa itumenjadi asas kepada pengenalan.

Masalah ukhuwah adalah disebabkan masalah ketaqwaan kita kepada Allah.

terkadang kita takleh nak ‘gi’ dengan seseorang, ataupun gelombang kita dan dia berbeza mungkin kerana taqwa itu kurang, dari kedua-dua pihak sekaligus.

sedangkan kita melihat Rasul yang mulia, tak pernah ada masalah untuk ‘masuk’ dengan seseorang, hattakan dengan perempuan Yahudi dan Abu Jahal sendiri disantuninya dengan baik, tanpa pilih kasih dan berat sebelah.

Sebab Rasulullah, amat cuba toleransi dengan perangai yahudi dan abu jahal ( serta kaum Quraisy yang lain) , cuba memaafkan mereka, dan bergaul dengan mereka sebaik mungkin demi untuk tetap menyampaikan kalimah Al-Haq.

Kerana sebuah taqwa, perasaan peribadi, perasaan ego, perasaan takleh nak masuk dengan seseorang itu ditundukkan dan ‘disuppress’ kan. Kerana nakkan taqwa kepada Allah, semua keinginan peribadi ditundukkan. Demi mendapatkan redha Allah itu sendiri.

Seperti mana kita nak orang memahami kita dan menerima kita seadanya, kita sendiri perlulah memahami dan menerima orang lain seadanya.

Penting amat pepatah ini. Hayatilah dengan mendalam.

Pengenalan/taaruf itu memerlukan masa.

Dan untuk memahami seseorang, memerlukan ujian, dan terkadang ujian itu amat menyakitkan. Namun selepas melepasi ujian tersebut, pengenalan itu akan membuahkan kefahaman dan seterusnya cinta yang mendalam bagi dua insan tersebut.

Mengenali seorang murabbi yang pandai membaca manusia, sangat mengajarkan saya bahawa, kita takkan pandai membaca manusia selagi mana kita tak berkenalan dengan ramai manusia lain.

Ada orang berguru dengan buku. Ada orang berguru dengan manusia. Dan memang, guru itu sendiri adalah anak murid kita, mutarabbi kita. Kerana mereka banyak mengajarkan kita tentang sifat2 manusia itu sendiri

Sebab itu, lebih ramai manusia kita temui dan kita ajarkan tentang islam, lebih mudah kita memahami dan menerima karekter manusia yang berlainan ini.

kerana hidup kita akan selalu sahaja berasumsi.

Seperti mak saya pernah kata; ‘ first impression always important’.

( sebab itu kot first time jumpa suami saya sahaja terus setuju untuk teruskan baitul muslim. Ehem ehem :) . alhamdulillah. Impression seorang muslim yang shodiq, insyaallah)

Namun asumsi kita pada seseorang itu bergantung pada ruang lingkup manusia yang kita kenal.

Contohnya kita assume A ini lembut orangnya sebab pertama kali jumpa dengan dia, terus lemah lembut bercakap dan sopan santun.

Sedangkan betapa ramai orang lembut sebenarnya sangat keras hatinya dan sangat kental jiwanya?

Dan kita assume B ini keras hatinya dan seolah-olah tiada perasaan kerana selalu ‘berdegang-degang’ dia bercakap di pentas kerana bersemangat waja dan kita tak pernah tengok dia menangis pun di depan mata kita.

Sedangkan, dialah manusia paling sensitif dan lembut sekali jiwanya. Ditegur sekali, sure akan terus ‘zaassss’ dan merintih hatinya.

Dan kita hanya boleh memahami manusia bila lebih luas pergaulan kita.

Dan setelah saya berkahwin, saya belajar dunia yang amat berbeza dari dunia perempuan ini.

Sebuah text mesej masuk dari adik angkat/mutarabbi saya selepas saya berkahwin;

‘ camne akak lepas kahwin ni? best tak?’

saya membalas ( menyorok-nyorok sket kan..heheh):

‘ alhamdulillah, interesting….. :) ,’

dan terus dia menjawap,

‘ there are more that you will know nanti. saya harap akak bahagia dengan zauj insyaallah.’

dan sampai sekarang saya masih teringat isi text mesej dia tersebut kerana kebenaran yang lahir dari perkataan itu. Dan tentu ramai akhawat yang berpengalaman mengatakan kepada saya bahawa;

‘ berkenalan dengan suami ini adalah sampai ke tua!’

Dan banyak yang saya pelajari dari suami saya sendiri, pengajaran yang hanya difahami jika kita mengalaminya.

Kerana apa?

Sebab saya assume suami saya seperti abah dan abang saya! dan tentu seperti saya..uhuhuh.. camnelah lelaki nak sama cam perempuan???. ( banyak betul saya assume pasal suami saya…. kesian dia…huhuh)

( manalah saya kenal lelaki lain kan……)

Lelaki dalam hidup saya adalah seorang yang amat berbeza sekali. Perwatakan, pengalaman, impian dan karekternya berbeza sekali dengan dua lelaki yang pernah wujud dalam hidup saya.

Sebab itu lelaki dan wanita itu lain. Ejaan pun lain. Sebut pun lain. Semua benda lain.

Takkan perwatakan samakan?

Sebab itulah, lelaki dan wanita itu saling melengkapi. Kekurangan dan kelebihan masing-masing akan menutupi sesama sendiri. Tenaga akan sinergi, dan kefahaman akan menyatu jika masing-masing memahami perangai masing-masing ini.

terkadang saya tak faham, kenapalah si dia tak faham perangai perempuan, dan dia sendiri pelik, kenapalah saya tak faham-faham perangai lelaki.

Kerana itu mungkin Rasulullah pernah menasihatkan kaum muslimin di dalam sebuah sidang jumaat:

“Terimalah wasiat ini yang aku wasiatkan kepada kamu iaitu berbuat baiklah kepada wanita kerana mereka dijadikan daripada tulang rusuk. Bahagian yang paling bengkok pada rusuk ialah pada bahagian atas-Nya. Jika engkau hendak meluruskan bahagian yang bengkok itu maka nescaya engkau akan mematahkannya, tetapi jika engkau membiarkannya, maka ia akan sentiasa bengkok, maka berbuat baiklah kepada wanita”.

Mungkin kerana wanita ini kompleks difahami oleh lelaki, kerana memerlukan kesabaran yang teramat dari kaum lelaki dalam melayani mereka. Kerana karekter wanita sebagai tulang rusuk, jika bengkokkan, patah, jika dibiarkan sahaja, akan selalu bengkok.

maka, Rasulullah kata, be nice to them. Pada hemat saya, Rasulullah nak cakap, be balance… :) ( dalam sebuah hadis yang amat mahsyur, Nabi s.a.w pernah ditinggalkan isterinya sehari semalam selepas mereka menuntut sesuatu dari baginda. Bersabarnya Nabi pada isterinya!)

Akhirnya ilmu dan taqwalah yang menyelamatkan keadaan. Memang, untuk memahami seseorang di luar comfort zone kita teramat sukar.

( yelah, kita tak faham2 kenapalah orang tak faham kita, maka apa kata kita cuba memahami orang lain pula, ok?)

Kita dah biasa dengan orang yang boleh terima cara kita, perwatakan kita dan boleh ikut je apa kita nak.

Apabila kita berkenalan dengan manusia yang lain dan teramat berbeza sekali dengan kita, di luar dari zon selesa kita, tentulah di situ, kesabaran amat perlu. Keterbukaan dan penerimaan amat perlu disemaikan.

Dari kedua belah pihak.

Memahami untuk bertoleransi.Memahami untuk lebih menguatkan diri kita dan dia.

Memahami untuk lebih melengkapkan diri masing-masing. Menjadi manusia lebih sempurna.

Tulisan ini ada dua mesej paling utama:

1) tak semua manusia sama. Maka terbukalah dalam mempelajari sikap mereka dan memahami mereka.

2) sampai mati pun banyak benda baru kita belajar tentang pasangan kita. Maka bersabarlah, dan jangan berputus asa( gaya lagu maher zain, insyaallah). Ketaqwaan sentiasa menjadi titik tengah kita insyaallah. Kebahagiaan pasti akan dikecapi bila satu rasa itu menyatu insyaallah.

Ana ukhtikum fillah,

aisyahz

friend or FOE

12:26 AM Edit This 0 Comments »

Bismillahirrahmanirrahim

Syukur dengan nikmat Islam dan Iman

Syukur dengan nikmat tarbiyyah

Syukur dengan ukhuwwah islamiyyah

Alhamdulillah.Alhamdulillah.Alhamdulillah.

Sangat berterima kasih pada akhowat yang berjaulah ke Batu Pahat baru baru ini untuk menghadiri walimah kakak kita yang dikasihi lagi disayangi..

Ana sangat sangat terharu..akhowat semua sudi datang, sesungguhnya kehadiran antunna sangat bermakna bagi ana dan keluarga.

Alhamdulillah, selepas kepulangan antunna..mak ana ada curhat dengan ana menyatakan rasa syukur kerana ana memilih untuk bersama sama dengan antunna walau di dunia ini masih ramai lagi golongan sahabat yang ana boleh pilih. Sahabat di dunia dan di akhirat insyaALLAH.

Selepas kepulangan antunna juga, Allah mentaqdir ana untuk mentadabbur kalamNya yang berbunyi:

“Wahai celaka aku! Sekiranya (dulu) aku tidak menjadikan si fulan itu teman akrabku, sungguh, dia telah menyesatkan aku dari peringatan (alQuran) ketika (alQuran) itu telah datang kepadaku. Dan syaitan itu memang pengkhianat manusia.”

~alFurqan: 28-29

Kat dunia ni,

Boleh je kita nak pilih bermacam macam jenis kawan..

Tetapi,

Mohonlah kepada Allah agar dialog di atas yang Allah rakamkan dalam surah AlFurqan tersebut, tidak kita ucapkan kerana

Leka memilih sahabat yang menjauhkan kita dengan Allah

*Sahabat yang ajak kita couple, tengok wayang, buang masa, bergosip, dan sebagainya

Lalai dalam memilih sahabat yang wajahnya mengingatkan kita pada Allah, yang kata katanya menggetarkan roh kita yang kering dengan hidayah, yang tingkahnya menyebabkan kita malu yang kita ni sebenarnya hamba yang kecil je di sisi Allah.

SubhanALLAH!

Syukur kepada Allah. Aku sempat berkawan dengan macam macam jenis manusia dan aku memilih berukhuwwah kerana ALLAH kerana aku merasai manisnya ukhuwwah fillah itu..

Uhibbukumfillah,

tiArA

untuk anda yg ada exam,

12:20 AM Edit This 0 Comments »

All the Best !!!

Semoga tabah hati tak berbelah bahagi

Mengharungi samudera perjuangan

Tanpa lelah dan henti

Tidak mudah menyerah

Apatah lagi menyepi

Harus KUAT dan SABAR

Dengan himmah yang tinffi

Ikhlaskan hati

Niat diperbaharui

Semoga ALLAH redha J

muhasabah

7:10 AM Edit This 1 Comment »
Pict: Queenstown by broHanafee Zin


Katakanlah, "Milik siapakah bumi dan semua yang ada di dalamnya, jika kamu mengetahui?"

Mereka akan menjawab,"Milik Allah"

Katakanlah, "Maka apakah kamu tidak ingat??"


Katakanlah,"Siapakah Tuhan yang memiliki langit yang tujuh dan yang memiliki Arasy yang agung?"

Mereka akan menjawab, "Milik Allah"

Katakanlah, "Maka mengapa kamu tidak bertaqwa??"

Katakanlah, "Siapakah yang ditanganNya berada kekuasaan segala sesuatu. Dia Melindungi, dan tidak ada yang dapat dilindungi (dari azabNya) jika kamu mengetahui?"

Mereka akan menjawab, "Milik Allah"

Katakanlah, "(Kalau demikian), maka bagaimana kamu sampai tertipu??"

(Surah al Mu'minun: 84-89)

MasyaAllah
adakah aku seorang yang lupa, tidak bertaqwa, dan tertipu??

aku dan masalah hati..

11:23 PM Edit This 0 Comments »
Perkongsian dari brohamzah.blogspot.com;


Perkahwinan diasas, dibina dan dibentuk melalui jalan-jalan yang bersih, suci dan jernih. Kerana itulah anda harus melaluinya melalui penuntutan ilmu yang sahih. Saat ini, fokuskan kepada akademik dan ilmu anda. Zaman kampus adalah zaman membina kegemilangan, kecemerlangan dan kejayaan diri.

Ajakanku kepada kalian :

1. Ayuh, kita sibukan diri dengan aktiviti keintelektualan dan keilmuan yang mampu membina kematangan kita dalam berfikir

2. Sibukan jadual harian dengan program-program yang dapat mengilap potensi hati, dan diri untuk terus menerus dekat dan hampir dengan Allah SWT. Hadirilah program-program, dan aktiviti-aktiviti yang memberikan sentuhan keimanan kepada kalian. Tazkirah mingguan, ceramah-ceramah motivasi, kuliah pengajian Islam, kursus-kursus memperkasa soft skill, ceburi aktiviti khidmat kemasyarakatan dan sentiasa mencari peluang untuk berbakti kepada bangsa dengan saluran yang ada.

3. Sentiasa fokus dalam merancang, melaksanakan pelan tindakan dan menilai kemajuan diri dalam aspek-aspek pembangunan kemahiran diri secara konsisten

4. Memilih dan bersahabat dengan mereka-mereka yang mempunyai kecenderungan untuk meningkatkan kecemerlangan diri sama ada dari aspek intelek, jasmani, ruhani dan emosi.

5. Berlatihlah untuk memikirkan perkara-perkara yang besar agar, akan lahir dari jiwamu sifat-sifat kepimpinan yang besar dan sentiasa berpandangan jauh ke hadapan

6. Berfikirlah untuk membangunkan diri, penyelesaian permasalahan ummah, meningkatkan kualiti kepakaran keilmuan kendiri dan sebagainya.

7. Anda mampu merubahnya.

Bunga-bungan perasaan itu harus dikendalikan dengan bijak

Kendalikan perasaan itu dengan berhemah dan berhikmah

“Tidaklah seorang hamba mencapai darjat muttaqin (orang yang takwa) sehingga ia meninggalkan sesuatu yang tidak terlarang kerana khuwatir terjatuh pada yang terlarang.”

(HR Tirmidzi, Ibnu Majah, dan Hakim dari Athiyyah as-Sa’di dengan sanad sahih)

Adik-adik mahasiswa mahasiswi yang dihormati,

Saya sangat-sangat memahami perasaan, cetusan rasa dan keinginan naluri yang sentiasa wujud dalam sanubari anda semua. Namun, marilah dengan penuh berhemah dan berhikmah kita sama-sama mengendalikannya dengan panduan suluhan syara’. Perasaan itu fitrah. Perasaan itu pemberian Allah SWT. Ia adalah anugerah kurniaan Sang Pencipta. Kita harus bijak mengemudinya dengan cermat. Ingatanku ini buat kita semua :

1. Perasaan dihati yang hadir, biarlah ia disemai dengan asas keimanan yang sentiasa membajai hati dengan ruh-ruh ketauhidan dan semangat mencintai deen Islam.

2. Peliharalah ia dengan amalan soleh yang menyucikan, menjernihkan dan membersihkan hati kita. Tingkatkan mutu Solat Fardu dengan sentiasa berjemaah. Perbanyakan amalan solat sunnat semampu yang boleh. Lazimilah istighfar dan zikrullah setiap detik kehidupan. Luaskan talian ukhuwah fillah sesama insan. Jadikan solat tahajud di malam hari sebagai amalan kekuatan ruhaniyah. Dan, sentiasa berazam untuk mengerakan dakwah dan tarbiyah sebagai nadi kehidupan.

3. Naluri perasaan itu, kawallah ia dengan panduan daripada Rasulullah SAW. Perbanyakan ibadah puasa sunnat, bergaul dan sentiasa bersama sahabat-sahabat yang cenderung kepada kesolehan. Pelihara pandangan mata kalian, dengan menundukannya daripada melihat perkara-perkara yang tidak sepatutnya dan cegahlah daripada terlibat dengan aktiviti pergaulan bebas.

4. Janganlah memilih untuk jatuh cinta terhadap lawan jantina pada ketika bukan saatnya. Anda berhak untuk melakukan pilihan. Andai diberi pilihan untuk jatuh cinta dan membangunkan cinta, maka – jika saya – pilihlah untuk membangun cinta. Kita gerakan perasaan ini dengan membangunkan cinta yang utama. Belajarlah tentang cinta. Dengan cinta hakiki , kita akan menghargai hayah ini.

5. Dalam soal jodoh, usahlah sibuk “mencari” tetapi pintalah ia kepada Allah SWT. Memohon dalam tadahan munajat yang menjadikan cinta Allah itu tunjang kepada segala-segalanya. Kepasrahan, pergantungan dan pengharapan itu membulat kepada Allah, InsyaAllah kalian akan dikurniakan “seseorang” yang sangat istimewa dalam hidup. Yakinlah!

6. Saat dan ketika, sibuklah dengan proses pembangunan dan pembentukan diri kalian. Self development itu lebih utama dan penting. Proses menyolehan, pembaikan dan pengislahan diri harus berlaku dengan konsisten, berterusan dan berkesan. Bermula dari sinilah, persediaan ke arah fasa pembinaan hidup berumah tangga akan lebih berfokus, kukuh, mantap dan menyakinkan!.


Kalam Akhir

Adik-adik sidang pembaca,

Ku tahu, nukilan dan coretan ini begitu sukar dibumikan. Ia memerlukan dedikasi kesabaran yang tinggi dan mujahadah yang sangat luar biasa kepada keupayaan kendiri. Namun, inilah seharusnya yang kita lalui dalam proses didikan hati (Tarbiyah Qalbi)

Tiada yang mudah, kecuali ia adalah kepayahan, kesusahan dan keperitan.

Tiada jalan pintas, short cut atau pendek, kecuali ia adalah jalan yang panjang dan lama

Inilah proses. Suatu bentuk didikan amaliyah. Menuntut kita memahaminya, menghayatinya, menyakininya, melaksanakannya, membuatnya, mengamalkannya dan membumikannya dalam hayah ini.

Saya juga sedang berusaha ke arah itu, dengan kudrat yang ada.

Kerana

Saya juga masih bujang dan single, seperti kalian semua!