#jommuhasabah

3:54 PM Edit This 1 Comment »
assalamualaikum wbt

setelah sekian lama 'senyap' akhirnya terpanggil untuk update
jazakillah kepada yang remind
sungguh, banyak yang ingin ana tuliskan
tapi diri ini sungguh tidak sempurna
takut dengan ke'futur'an yang kerap kali datang menjengah
takut dengan le'luntur'an tarbiyyah dzatiyyah
yang akan longgar
tanpa mathurat pagi petang, qiam, dhuha, tilawah, dan alMulk sebelum tidur

jadi, suka kiranya ana mengajak antum muhasabah bersama
saling ingat mengingati dan memperbaiki diri demi Islam dan Iman yang kita cinta
baru baru ini ada baca satu quote yang sangat terkesan di hati
dari buku 'Apa Erti Saya Bergabung Dalam Harakah Islam' karya Fathi Yakan


Sesiapa yang menukarkan keredhaan manusia dengan kemurkaan Allah, tidaklah Allah menambah kepadanya melainkan dengan kehinaan dan barangsiapa yang menukarkan keredhaan Allah dengan kebencian manusia, tidaklah Allah menambah kepadanya melainkan kemuliaan. Sungguh benar sabda baginda Rasulullah SAW:
' Jangan seseorang dari kamu menjadi orang yang tidak punya pendirian dengan berkata: "Aku bersama orang ramai, jika sekiranya mereka berbuat baik aku pun berbuat baik, jika mereka melakukan kejahatan akupun turut melakukan kejahatan. Tetapi hendaklah kamu menetapkan pendirian kamu, maka jika sekiranya manusia berbuat baik hendaklah kamu berbuat baik, tetapi jika mereka berbuat jahat, maka hendaklah kamu menjauhkan diri dari berbuat jahat terhadap mereka".'

peluh kecil T-T

terasa kerdil diri ini
merasakan diri tertampar sehingga pengsan bangun semula pun
tetap rasa berdosa


yaAllah, kuatkanlah hati, iman dan taqwa hambaMu ini !

semoga mutabaah amal semakin meningkat dan istiqamah hari demi hari
walau tanpa akhowat disisi untuk mengingatkan

doakan :)

salam sayang,
tiArA

posto POSTO! II

4:13 PM Edit This 1 Comment »
Khas Daripada Hilal Asyraf: Kadangkala kita tidak perlu kepada tulisan panjang.

Assalamu'alaikum.

Apa khabar?
Saya mendoakan agar anda bahagia dan tenang dalam mengharungi kehidupan.
Semoga anda berada dalam rahmat Allah, kasih sayangNya, sentiasa hangat untuk mencari cintaNya, dan bergerak untuk mengubah diri menjadi yang lebih baik buatNya.

Kita bertemu lagi dalam surat saya.
Alhamdulillah, sebahagian daripada anda sampai membalas semula surat saya. Alhamdulillah.
Perlahan-lahan kita bergerak.

Saya usaha untuk istiqomah dalam menghantar surat ini seminggu sekali, tanda hubungan saya dengan anda, tanda kasih sayang yang ada antara kita, tanda kita ini sama-sama hendak lengkap melengkapi dalam perjalanan kita kepadaNya. Doakan agar ini semua diredhai Allah SWT.

Surat minggu ini tidak panjang.
Ya. Kadangkala, kita tidak perlu pada tulisan panjang dan bicara yang berjela.
Tetapi yang kita perlukan adalah duduk sebentar, dan melihat semula kehidupan kita.

Bolehkah?

Mari, kita duduk sebentar dan muhasabah diri.
Pernahkah kita duduk sebentar, dan berbicara(berdoa) dengan Ilahi?
Meluahkan kepadaNya segala kelemahan kita.
Menceritakan kepadaNya segala keaiban kita.
Mengadu kepadaNya segala kesusahan dan kepayahan kita dalam bergerak menjadi hambaNya?
Pernahkah kita, menangis, mengalirkan air mata kepadaNya?

Ya. Kadangkala kita tidak memerlukan tulisan dan bicara panjang.
Yang kita perlukan adalah amal.
Pernahkah kita bergerak memperbaiki kualiti solat kita?
Pernahkah kita berusaha memperbaiki tajwid bacaan Al-Quran kita?
Adakah kita berusaha menambah bilangan mukasurat Al-Quran yang kita baca sehari?
Bagaimana dengan solat-solat sunat?
Bagaimana dengan amal-amal kebaikan lain yang ringan seperti senyum kepada sahabat, sedekah, dan sebagainya?

Ya. Pernahkah kita duduk sebentar dan melihat semula kepada semua itu.

Berbalik kepada hal ketenangan hati,
kadangkala kita tidak sedar bahawa kesedaran hati itu muncul daripada amal kebaikan, daripada muhasabah diri kita dengan Ilahi.

Nah. Kadangkala kita tidak perlu kepada tulisan dan bicara panjang.
Yang kita perlu adalah amal yang sentiasa kita tingkatkan saban hari.

you knew i love you right?

2:12 AM Edit This 3 Comments »
Tetap tertawa walau sebenarnya ingin menangis
Tetap tersenyum walau sebenarnya kecewa
Tetap kuat walau sebenarnya sudah tidak sanggup lagi
Tetap semangat walau tertekan oleh masalah
Dan yg terpenting tetap SABAR dan memandang masalah segalanya baik
walau sebenarnya itu sudah terluka...

bangkitlah dik!
akk tahu kamu boleh~
berusaha yuk!!

love fillah,
tiArA

tidakkah hasil tuaian lidah manusia itulah yang menghumbankan muka mereka ke dalam neraka?

2:21 PM Edit This 5 Comments »
oh kerana bercakap tentang tarbiyyah dzatiyyah minggu lalu bersama adik adik yang comel lagi innocent
maka minggu ini penuh ujian
tentang kata kata minggu lepas
benarlah
kata seorg daripada bekas adik bulatan gembiraku
"kata kata perlukan pembuktian!"

dan minggu ini
diuji dan diuji
ttg mujahadah
harta
dan titik titik lemah (oh..byk nye titik lemah)

tulah
byk sgt ckp!
hamik!!

inshaALLAH
berjanji pada diri sendiri utk lebih kuat berusaha!

qul, amantu billah, tsummastaqim!
tiArA

wardina safiyyah

5:00 AM Edit This 0 Comments »
life is a progress
dan kita sedaya upaya berusaha mengikut kesanggupan
dan jgn kita MENILAI orang lain mengikut diri kita

masyaALLAH
a very nice speech

i adores you akak!
may Allah bless you and your da'wah ^^

to you from me,

2:14 PM Edit This 4 Comments »
Anonymous said...

super something.why did you ask people to not judge your past?

dear anonymous,

because I am different from my past. SO I dont want people to judge me from whatever silly things I did from my past. I am changing towards better ibadullah and khalifatullah :)


I am wiser now.

inshaALLAh :)

ditarbiyyah direct lagi,

5:09 AM Edit This 0 Comments »
29:45; "...Dan(ketahuilah) mengingat Allah (solat) itu lebih besar (keutamaannyan dari ibadah lain). Allah Mengetahui apa yang KAMU kerjakan"

~koreksi diri di saat exam mode~


sedih
bgn pagi dengan kalahnya mujahadah nak qiam
mengutamakan ibadah tidur daripada bgn malam
sangatlah x bagus untuk tubuh!

sedih lagi


hurm
berazam utk jadi lebih baik esok!
dan mempertingkatkan mujahadah :)

mohon doa :)

AllahuAllah

8:05 AM Edit This 4 Comments »
homesick.


but I know,
He's here!
watching over me~

the sweetness of tarbiyyah

4:49 PM Edit This 0 Comments »

Kita tidak perlu sentiasa bersetuju dengan orang yang kita kagumi. Cukuplah tanda hormat kita dengan memberikan pandang beza, dalam keadaan yang penuh manis dan akhlak.

Nikmati lah nilai li ta’arafu.

ternampak kalam kalam ini kat kedai mamak

terasa Allah mentarbiyyah direct

terus memanah ke hati

semoga Allah kurniakan aku kekuatan

taaruf dan terus taaruf

sehingga takaful dan tafahum!

dan semoga virus virus ukhuwwah tidak menyerang di saat hati masih lagi terngiang ngiang dosa silam

pandu hatiku ya Rob!

allahumma aameen~

DSKS :)

5:30 PM Edit This 0 Comments »
ikhlas adalah sesuatu yg penting dalam beramal
jangan membandingkan kelemahan kita dengan kekuatan orang lain
kerna pasti ada yang lebih kuat dan pasti ada yang lemah
yang lebih lemah daripada kita
dan jangan membandingkan kekuatan kita dengan kekurangan orang lain
kerna itu kesombongan
oleh kerana itu,
kita kena bersyukur dengan apa pun yang dikurniakan Allah kepada kita
adapun
orang yang ikhlas itu menerima apa adanya
mensyukuri
dan tetap mengupayakan apa yg lebih baik

Saad bin Abdullah berkata,
dunia adalah kebodohan dan kematian
kecuali ilmu
semua ilmu adalah hujah bg para pemiliknya
kecuali yang diamalkan
dan amal akan sia sia
kecuali keikhlasan
ikhlas dalam bencana yg besar
dan berakhir dengannya

Dari hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah ra,
Allah tidak melihat kalian dari bentuk jasad dan rupa
tp Allah melihat kalian dari hati,niat dan keikhlasan
[hadith riwayat muslim]

oleh itu,
org2 yg ikhlas adalah org yang selamat dari tipu daya syaitan
yang akan bahagia di dunia dan di akhirat~

30 Ramadhan 1432H
tema ikhlas
memori imtinan
dari sujud ke sujud volume 35.5
wallahu'alam

my kuih bangkit,

7:00 PM Edit This 0 Comments »
tinggalkanlah perkara negatif
dan bangunlah segera
tanggalkan pakaian duka cita dan putus asa
lantas,
pakailah pakaian jihad dengan aktif, tanpa malas!
perhalusi kematian sebagai suatu seni sehingga anda tahu bagaimana menghirupnya
apabila tiada jalan lain,
tanpa ketakutan!

pkcik IHAB
muntalaq
~imtinan 11.03pm~

ijustlovemyself,

7:03 PM Edit This 0 Comments »
Mereka adalah kuli kepada Allah.

Walau di mana, bagaimana, dan cara mana yang dikehendaki Allah supaya mereka bekerja,

maka mereka jalankan kerja itu

dan mereka menerima pahala sebagaimana yang diketahui.

Bukan tugas dan tanggungjawab mereka untuk menentukan berhasil atau tidaknya dakwah itu.

Ia terserah kepada tuannya dan bukan urusan kuli

::Syed Qutb::

Nurfarahin, berlapang dadalah! Teruslah bekerja demi Islam yang kamu cinta :)

love,
tiArA

tazkiyatun nafs

6:58 PM Edit This 0 Comments »
Ibnu Taimiyah RA juga berkata perkara yang sama, “ Sungguh, di dunia ini ada syurga, siapa yang belum memasukinya, ia tidak akan memasuki syurga akhirat.”

Mereka bertanya kepadanya, “ Apakah itu?,”

Ia menjawab, “ Syurga ma’rifatullah (mengenal Allah), mahabatullah (mencintai-Nya), rindu kepada-Nya dan berlemah lembut kepada-Nya.”

Hati kita sifatnya mudah berdolak balik. Bertukar rasa, mode dan perasaannya. Perlu ada sistem yang menjadi remindernya yang tetap dan berkala. Jika tidak, hati itu akan menghitam, keras, kaku, tidak bermaya dan gersang.

Bayangkan, hati itu bermaksiat. Pada mulanya ia merasakan dirinya bersalah. Kemudian, terasa akan keseronokan maksiat. Kemudian, hilang rasa takut bermaksiat. Tanda kemuncak bermaksiat kepada Allah SWT ialah bermegah-megah dengan maksiat yang dilakukan.

Na’uzubillahiminzalik. Mohon lindung daripada Allah SWT.

cinta itu makhluk Allah,

5:13 PM Edit This 0 Comments »
Bunga-bunga cinta indah bersemi
Diantara harap pinta padanya
Tuhan tautkanlah cinta di hati
Berpadu indah dalam mihrab cinta


ishaALLAH khoir,

7:13 AM Edit This 1 Comment »

ah menguatkan diri untuk meneruskan langkah ini...
Perjalanan seorang daie sungguh panjang dan meletihkan.
Orang-orang yang lalai akan bertanya kepada sang daie,
"mengapa kau harus melelahkan diri seperti ini?"
Jawab sang daie dengan pasti,
"aku mengharapkan kerehatan di akhirat kelak "


love, remembrance, and promise

4:04 AM Posted In Edit This 0 Comments »

Seorang solihin pernah berkata:

"Berdoalah dengan lidah yang engkau tidak pernah buat maksiat kepada Allah dengan lidah itu."


Lalu beliau bertanya:

"Bagaimanakah caranya?"


Jawab beliau:

" Kamu meminta saudaramu agar berdoa untuk kamu"


Alangkah indahnya jika wujudnya doa mendoakan kebaikan sesama sahabat.

Ini akan memperkukuhkan lagi ikatan kasih sayang dan ukhuwwah atau persaudaraan kerana Allah.


Bekalan Di Sepanjang Jalan Da'wah : Dalam Zikir dan Doa..Ada bekalan,

autumn is just great!

7:26 AM Edit This 2 Comments »

Sometimes, you just don’t know why you have to face those things. Precisely, why Allah test you.

Similar to summer and autumn. We don’t really know why autumn must come after winter. And not before.

- – - – - – - -

But we just love sunny days during autumn time. And do love the holidays, too.

http://elbaeraqy.wordpress.com/


looking forward for MAHIR '11 (^__^)

Adikku..

7:50 AM Edit This 0 Comments »
Di saat kita hanya berfikir untuk hidup bagi diri kita sendiri,
terasalah oleh kita bahawa kehidupan ini begitu sempit dan pendek..
dimulai dari kelahiran kita dan
berakhir semasa kematian,
berangkat dari pertama kali kita digelarkan di atas bumi
dan kembali ke bumi lagi...

Tetapi adikku

Jika hidup kita untuk aqidah dan untuk orang lain,
maka terasalah hidup ini cukup luas dan panjang..
Ia lahir bersama dengan kemanusiaan
dan hanya akan mati setelah roh terlepas dari jasad kasar ini
berpisah dengan bumi..

Kita akan merasa sangat berbahagia dan puas!

Umur kita berlipat ganda melebihi jumlah angkanya,
walaupun ia lebih kecil dari hitungan tahunnya..

Itulah kebahagiaan hakiki,
bukan kebahagiaan fantasi!

Dalam kehidupan yang seperti itu,
tergambarlah keuntungan yang kita peroleh dari sejak awal kelahiran kita,
dari hari ke hari
dari masa ke masa
dan seluruh umur kita,
dalam perasaan kita pada setiap langkah kita.

Terasa betul bahawa hidup ini
bukan hanya sekadar berapa lama nafas ini keluar masuk dari tubuh kita
dan bukan pula
berapa banyak jumlah angka umur kita
tetapi
hidup ini diukur dan dinilai dari 'kepuasan rohani' yang dapat kita rasakan!

Kenyataan seperti inilah yang disebut 'REALITI' dan 'HAKIKAT'
bukan imaginasinya kaum realistis materialistis itu.

Dan inilah hakikat hidup di atas segala hakikat yang mereka pergunakan.

Kita akan merasakanbahagia yang melimpah limpah
bila kita hidup untuk manusia lain

Seberapa kadar perasaan untuk hidup bersama orang lain
maka berlipat gandalah perasaan terhadap kehidupan kita sendiri
lalu bererti kehidupan ini dengan sendirinya akan berlipat dan melimpah limpah
akhirnya kita merasa bahagia hidup di dalamnya!

Petikan dari surat As Syaheed Sayyid Qutb kepada adiknya Hamidah Qutb di luar penjara~

bumi yang bergoncang,

4:41 AM Edit This 3 Comments »

1. Daripada Ummul Mukminin Aisyah meriwayatkan

"Jika mereka menghalalkan zina, meminum khamar & memainkan muzik, Allah murka di langitNya & berfirman kepada bumi : Guncanglah mereka."

Pengisian from a brother : Bumi rase gementar apabila Allah melihatnya kerana berdiri di atasnya manusia membuat maksiat & mengingkari Allah.

2. Dari Anas b Malik meriwayatkan

"Nabi naik ke Uhud bersama Abu Bakr, Umar & Uthman. Gunung bergoncang. Nabi meghentakkan kakinya & berkata : Tenanglah Uhud. Tiada di atasmu kecuali Nabi, Siddiqin & Syuhada."

Pengisian from a brother : Germpa bumi juga pernah berlaku di zaman Nabi, gunung Uhud & Sabir. Bumi tidak akan bergoncang selagi ada org2 soleh di atasnya. Ia membawa rahmat & nasihat bg org beriman & azab bg yg tdk beriman.


sumber: facebook

cooliO

1:21 PM Edit This 0 Comments »

friend or FOE part II (via muharikah.wordpress.com)

2:07 PM Edit This 0 Comments »

bismillahirrahmanirrahim..

tulisan tulisan di muharikah begitu terkesan di hati saya
dan kehadiran tinta tinta tersebut begitu mengena pada waktunya
segala puji hanya bagi ALLAH
yang menyatukan hati saya dan tulisan ukhti itu
yang menggerakkan hati saya untuk membaca, sekaligus terkesan, dan ingin sekali berkongsi di laman saya pula
semoga saya sentiasa muhasabah dengan tulisan ukhti ini
dan sememangnya saya mempunyai niat untuk menulis dengan kandungan yang serupa
tapi, tulisan ini begitu memikat hati saya sehinggakan saya merasakan saya tidak akan dapat menulis dengan secantik ini
insyaALLAH, saya akan cuba juga (saya pun nak saham akhirat juga!)
insyaALLAH, harap anda tersentuh juga! (selalulah ke blog muharikah..memang BEST)


Manusia ini berbezakan?

dan terkadang kita lebih prefer bersama/berkawan dengan mereka yang ‘sama’ dengan kita sahaja.

sedangkan Allah memang menemukan kita dengan pelbagai jenis manusia supaya kita dapat berkenalan dengan mereka.

Namun, yang paling penting sekali adalah; untuk belajar bagaimana nak bergaul dan ‘deal’ dengan manusia yang amat berbeza sekali.

( sebab itu ramai murabbi ini, hanya akan cari mad’u yang ngam dengan dia sahaja.. taklehlah kan camtu? sebab dakwahkan untuk semua… termasuk utk orang yang paling susah kat dunia sekalipun)

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلنَّاسُ إِنَّا خَلَقۡنَـٰكُم مِّن ذَكَرٍ۬ وَأُنثَىٰ وَجَعَلۡنَـٰكُمۡ شُعُوبً۬ا وَقَبَآٮِٕلَ لِتَعَارَفُوٓاْ‌ۚ إِنَّ أَڪۡرَمَكُمۡ عِندَ ٱللَّهِ أَتۡقَٮٰكُمۡ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ۬
Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan . Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih takwanya di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya. ( Al-Hujurat: 13)

Allah kaitkan, taaruf itu dengan takwa. Kerana taqwa itumenjadi asas kepada pengenalan.

Masalah ukhuwah adalah disebabkan masalah ketaqwaan kita kepada Allah.

terkadang kita takleh nak ‘gi’ dengan seseorang, ataupun gelombang kita dan dia berbeza mungkin kerana taqwa itu kurang, dari kedua-dua pihak sekaligus.

sedangkan kita melihat Rasul yang mulia, tak pernah ada masalah untuk ‘masuk’ dengan seseorang, hattakan dengan perempuan Yahudi dan Abu Jahal sendiri disantuninya dengan baik, tanpa pilih kasih dan berat sebelah.

Sebab Rasulullah, amat cuba toleransi dengan perangai yahudi dan abu jahal ( serta kaum Quraisy yang lain) , cuba memaafkan mereka, dan bergaul dengan mereka sebaik mungkin demi untuk tetap menyampaikan kalimah Al-Haq.

Kerana sebuah taqwa, perasaan peribadi, perasaan ego, perasaan takleh nak masuk dengan seseorang itu ditundukkan dan ‘disuppress’ kan. Kerana nakkan taqwa kepada Allah, semua keinginan peribadi ditundukkan. Demi mendapatkan redha Allah itu sendiri.

Seperti mana kita nak orang memahami kita dan menerima kita seadanya, kita sendiri perlulah memahami dan menerima orang lain seadanya.

Penting amat pepatah ini. Hayatilah dengan mendalam.

Pengenalan/taaruf itu memerlukan masa.

Dan untuk memahami seseorang, memerlukan ujian, dan terkadang ujian itu amat menyakitkan. Namun selepas melepasi ujian tersebut, pengenalan itu akan membuahkan kefahaman dan seterusnya cinta yang mendalam bagi dua insan tersebut.

Mengenali seorang murabbi yang pandai membaca manusia, sangat mengajarkan saya bahawa, kita takkan pandai membaca manusia selagi mana kita tak berkenalan dengan ramai manusia lain.

Ada orang berguru dengan buku. Ada orang berguru dengan manusia. Dan memang, guru itu sendiri adalah anak murid kita, mutarabbi kita. Kerana mereka banyak mengajarkan kita tentang sifat2 manusia itu sendiri

Sebab itu, lebih ramai manusia kita temui dan kita ajarkan tentang islam, lebih mudah kita memahami dan menerima karekter manusia yang berlainan ini.

kerana hidup kita akan selalu sahaja berasumsi.

Seperti mak saya pernah kata; ‘ first impression always important’.

( sebab itu kot first time jumpa suami saya sahaja terus setuju untuk teruskan baitul muslim. Ehem ehem :) . alhamdulillah. Impression seorang muslim yang shodiq, insyaallah)

Namun asumsi kita pada seseorang itu bergantung pada ruang lingkup manusia yang kita kenal.

Contohnya kita assume A ini lembut orangnya sebab pertama kali jumpa dengan dia, terus lemah lembut bercakap dan sopan santun.

Sedangkan betapa ramai orang lembut sebenarnya sangat keras hatinya dan sangat kental jiwanya?

Dan kita assume B ini keras hatinya dan seolah-olah tiada perasaan kerana selalu ‘berdegang-degang’ dia bercakap di pentas kerana bersemangat waja dan kita tak pernah tengok dia menangis pun di depan mata kita.

Sedangkan, dialah manusia paling sensitif dan lembut sekali jiwanya. Ditegur sekali, sure akan terus ‘zaassss’ dan merintih hatinya.

Dan kita hanya boleh memahami manusia bila lebih luas pergaulan kita.

Dan setelah saya berkahwin, saya belajar dunia yang amat berbeza dari dunia perempuan ini.

Sebuah text mesej masuk dari adik angkat/mutarabbi saya selepas saya berkahwin;

‘ camne akak lepas kahwin ni? best tak?’

saya membalas ( menyorok-nyorok sket kan..heheh):

‘ alhamdulillah, interesting….. :) ,’

dan terus dia menjawap,

‘ there are more that you will know nanti. saya harap akak bahagia dengan zauj insyaallah.’

dan sampai sekarang saya masih teringat isi text mesej dia tersebut kerana kebenaran yang lahir dari perkataan itu. Dan tentu ramai akhawat yang berpengalaman mengatakan kepada saya bahawa;

‘ berkenalan dengan suami ini adalah sampai ke tua!’

Dan banyak yang saya pelajari dari suami saya sendiri, pengajaran yang hanya difahami jika kita mengalaminya.

Kerana apa?

Sebab saya assume suami saya seperti abah dan abang saya! dan tentu seperti saya..uhuhuh.. camnelah lelaki nak sama cam perempuan???. ( banyak betul saya assume pasal suami saya…. kesian dia…huhuh)

( manalah saya kenal lelaki lain kan……)

Lelaki dalam hidup saya adalah seorang yang amat berbeza sekali. Perwatakan, pengalaman, impian dan karekternya berbeza sekali dengan dua lelaki yang pernah wujud dalam hidup saya.

Sebab itu lelaki dan wanita itu lain. Ejaan pun lain. Sebut pun lain. Semua benda lain.

Takkan perwatakan samakan?

Sebab itulah, lelaki dan wanita itu saling melengkapi. Kekurangan dan kelebihan masing-masing akan menutupi sesama sendiri. Tenaga akan sinergi, dan kefahaman akan menyatu jika masing-masing memahami perangai masing-masing ini.

terkadang saya tak faham, kenapalah si dia tak faham perangai perempuan, dan dia sendiri pelik, kenapalah saya tak faham-faham perangai lelaki.

Kerana itu mungkin Rasulullah pernah menasihatkan kaum muslimin di dalam sebuah sidang jumaat:

“Terimalah wasiat ini yang aku wasiatkan kepada kamu iaitu berbuat baiklah kepada wanita kerana mereka dijadikan daripada tulang rusuk. Bahagian yang paling bengkok pada rusuk ialah pada bahagian atas-Nya. Jika engkau hendak meluruskan bahagian yang bengkok itu maka nescaya engkau akan mematahkannya, tetapi jika engkau membiarkannya, maka ia akan sentiasa bengkok, maka berbuat baiklah kepada wanita”.

Mungkin kerana wanita ini kompleks difahami oleh lelaki, kerana memerlukan kesabaran yang teramat dari kaum lelaki dalam melayani mereka. Kerana karekter wanita sebagai tulang rusuk, jika bengkokkan, patah, jika dibiarkan sahaja, akan selalu bengkok.

maka, Rasulullah kata, be nice to them. Pada hemat saya, Rasulullah nak cakap, be balance… :) ( dalam sebuah hadis yang amat mahsyur, Nabi s.a.w pernah ditinggalkan isterinya sehari semalam selepas mereka menuntut sesuatu dari baginda. Bersabarnya Nabi pada isterinya!)

Akhirnya ilmu dan taqwalah yang menyelamatkan keadaan. Memang, untuk memahami seseorang di luar comfort zone kita teramat sukar.

( yelah, kita tak faham2 kenapalah orang tak faham kita, maka apa kata kita cuba memahami orang lain pula, ok?)

Kita dah biasa dengan orang yang boleh terima cara kita, perwatakan kita dan boleh ikut je apa kita nak.

Apabila kita berkenalan dengan manusia yang lain dan teramat berbeza sekali dengan kita, di luar dari zon selesa kita, tentulah di situ, kesabaran amat perlu. Keterbukaan dan penerimaan amat perlu disemaikan.

Dari kedua belah pihak.

Memahami untuk bertoleransi.Memahami untuk lebih menguatkan diri kita dan dia.

Memahami untuk lebih melengkapkan diri masing-masing. Menjadi manusia lebih sempurna.

Tulisan ini ada dua mesej paling utama:

1) tak semua manusia sama. Maka terbukalah dalam mempelajari sikap mereka dan memahami mereka.

2) sampai mati pun banyak benda baru kita belajar tentang pasangan kita. Maka bersabarlah, dan jangan berputus asa( gaya lagu maher zain, insyaallah). Ketaqwaan sentiasa menjadi titik tengah kita insyaallah. Kebahagiaan pasti akan dikecapi bila satu rasa itu menyatu insyaallah.

Ana ukhtikum fillah,

aisyahz